17 September 2011

Alasan Menggunakan Kacamata

Sekarang ini banyak orang yang menggunakan kacamata. Penggunaan kacamata di zaman sekarang tidak lagi terbatas sebagai alat bantu penglihatan. Saat ini, kacamata sudah menjadi salah satu aksesoris fashion yang turut berkembang pesat. Banyak yang memakai kacamata di saat jalan-jalan ke mall, di jalan dan ketempat-tempat rekreasi lainnya. Begitu juga bentuk dan jenisnya.
Begitu banyak kacamata yang dijual di pasar. Ada yang warna-warni, buat dewasa juga buat anak-anak, kacamata buat berenang, nonton bioskop yang biasa disebut kacamata 3D, dan banyak lagi deh sesuai fungsi dan kebutuhan individunya masing-masing.

Tidak jarang pula kacamata menjadi gaya khusus bagi seseorang. (Khususnya Ian Kasela, kalo gak pake kacamata, mungkin jarang banyak orang yang kenal sama beliau, dan masih banyak artis lainnya yang mungkin punya ciri khas buat ketenaran mereka)

Kacamata memang banyak peminatnya. Bahkan waktu lebaran kemaren, ketika aku jalan-jalan ke pantai, tidak banyak yang memakai kacamata. Yang lucunya lagi, yang pake sekumpulan anak-anak ABG, gak tau jelas sih udah ABG beneran atau masih anak-anak, yg pasti mereka udah pintar menarik perhatian lawan jenisnya dengan memakai kacamata. Kebanyakan yang dipakai yaitu kacamata berwarna hitam. Untuk warna dan bentuk hampir sama semua.
Sempat niatku ingin bertanya :
Ne anak belinya dimana se?
Pasti tukang jual kacamata tersebut senang banget, karena jualannya diborong, habis belinya pake lusin semua. Hahaha..

Emang keren sih kalo udah pake kacamata. Seseorang mungkin akan merasa lebih PeDe, lebih ganteng/cantik, lebih narsis, dan lebih berani buat godain cewek-cewek (buat cowok) karena kalo yang pake kacamata hitam, cewek-cewek pasti keliatan gelap semua. Anggap aja sama semuanya. Yang penting jangan salah goda, masih untung sama cewek beneran, kalo cewek jadi-jadian atau siluman gimana? Atau malah nenek-nenek, tar yang kakek-kakek marah lho. (Kakek-kakek kan juga pengen godain nenek-nenek, pengen narsis juga gitu lho..) ^^

Beda orang, beda kita. Karena semua orang itu gak mungkin sama. Bagiku pakai kacamata itu ribet. Karena aku tiap hari pakai kacamata. Tapi yang kupakai bukan kacamata berwarna-warni (merah, kuning, hijau, di langit yang biru..) Kok Nyanyi?! Yang kupakai adalah kacamata buat kesehatan, alias kacamata MIOPI alias "MIN". Minjam, minta, atau mimpi kali ya? Hahaha

Kalo di bilang bosan, ya bosan. Kalo bilang capek, lumayan. karena tiap hari bingkainya selalu nempel dihidungku yang gak terlalu mancung, tapi yang pasti gak pesek. Lumayan lah, aku gak tau berapa senti, karena belum pernah aku ukur. Hahaha..

Ada sebagian orang gak tau kalo aku emang pake kacamata kesehatan, ada yang bilang kalo aku cuma buat gaya-gaya aja, benci banget sama orang yang bilang kaya' gitu..
Tapi kalo yang emang belum pernah liat aku secara langsung sih, aku juga maklum. Biasa buat yang cuma pernah liat fotoku di facebook atau jejaring sosial yang lainnya, karena kebanyakan foto yang aku tampilkan adalah foto yang tidak menggunakan kacamata. Karena bagiku pakai kacamata terlihat lebih tua, padahal terkesan lebih dewasa. Cuma sedikit kurang PeDe aja, tapi kalo gak dipake, pasti kabur alias gak keliatan loe-loe semua yang ada disana.. Uyeeee ^^

Awalnya sewaktu sekolah aku gak pake kacamata, walau saat itu udah terasa rabun, tapi aku gak sadar kalo mataku ternyata bermasalah. Disaat aku mulai masuk kuliah, maklum jurusan Ekonomi, beda dengan jurusan Kesehatan yang mengharuskan pake tes mata dan kesehatan lainnya, kalo Ekonomi biasa aja. Gak perlu tes kesehatan mata, hidung dan telinga (Lho), yg penting ikut tes, lulus, lanjut deh kuliahnya. Di awal masuk kuliah, aku masih blm sadar. Sekitar seminggu atau sebulan aku baru sadar disaat aku melihat layar buat presentasi dari OHP di depan kelas, rabu, malah gak terlihat jelas, apalagi yang tulisan kecil-kecil. Dosennya tega banget, bikin tulisan kok mungil-mungil semua.

Akhirnya kuputuskan untuk memeriksa mataku ke Optik-optik yang ada di Kota ku. Dan setelah diperiksa, ternyata mataku emang bermasalah. MIOPI alias rabun jauh. Pantesan aja beda. Akhirnya aku pesan kacamata di tempat tersebut, dengan bingkai yang masih standar. ternyata bingkai kacamata tersebut kurang kokoh. Baru berapa bulan dipakai, udah patah. Terpaksa aku ganti lagi. Yang ini lumayan tahan, lama pakainya, sampai-sampai udah melar (emangnya pakaian), pas habis tabrakan juga, kacamataku rusak, dan akhirnya ganti lagi kacamata ketiga. Lumayan sih, semoga bisa bertahan lama. Karena aku belum siap mau ganti lagi, capek ganti-ganti terus, kecuali kalo ada perubahan lagi pada kondisi penglihatanku.

Walaupun setiap hari aku memakai kacamata, tapi bukan berarti dimana-mana juga pakai kacamata, termasuk dirumah. Kalo dirumah, mana mau aku pakai. Gak bebas banget kalo harus pake kacamata. Ini berarti mataku masih gak terlalu parah. Masih bisa lihat jarak dekat, bahkan cowok yang ada di dekatku juga bis kulihat kok. Haha.. Dasarrrr...

7 komentar sudah masuk. Silahkan komentari lagi...
Komentari
September 17, 2011 at 2:00 PM
September 20, 2011 at 4:49 AM

ngai sering ngacir :cektkp kl dah liat postingan baru nyi.

mane ade, klaupun ade mgkn yg posting lamak x, yg mane ye :bingung kl yg blog disain baru n posting baru dak ade satupun, paling fan page jak...

September 20, 2011 at 5:52 AM
September 20, 2011 at 8:19 AM

cm nak bace2 posting jak, khn kt nyi dak copas. asik bace yg dak copas. hehee...

Ap agek posting nye ttg someone :malu:

September 20, 2011 at 8:51 AM
October 19, 2011 at 3:53 AM

Hihi, kalo saya pake kacamata karena kebutuhan, bukan utk gaya. :D
Kalo ga pake kacamata, baca buku gak enak rasanya. Minus 1,5 ama 0,5. :)

Dan lagi, kacamata bagi saya gak main2. Saya gak mau pakai kacamata yang murah meriah. Saya mending pilih kacamata yang cukup mahal tapi awet, kuat, nyaman dipakai, dan ringan. Merek tak masalah, asalkan membeli di gerai optik yang sudah besar dan terpercaya. ^^

October 19, 2011 at 7:12 AM

Komentar disini ya

Terima kasih untuk tidak memberi Komentar yang berbentuk SPAM